adverts

Sunday, April 1, 2012

Dari Tanah Minang ke Tanah Jawa #2: Memorabilia Pekan Senawang

Dari Tanah Minang ke Tanah Jawa adalah sebuah kolum khas yang ingin aku ceritakan tentang pengalaman aku dewasa ini di dua buah tempat yang berlainan budaya dan loghat. Akan aku ceritakan pengalaman berbeza aku yang dahulunya menetap selama lebih 20 tahun di Seremban iaitu pusat tumpuan negeri adat perpatih dan kini di kawasan Banting yang merupakan core kepada golongan Jawa di Selangor...





Akhirnya gua kembali jua menulis kolum ini setelah berbulan-bulan hiatus. Untuk edisi kali ini gua taknak tulis dulu pasal Tanah Jawa sebab bagi gua, belum ada yang menarik untuk gua tulis disini. Untuk edisi ini, aku nak kembali ke Tanah Minang. Kembali ke Seremban, or to be precise di  Senawang iaitu tempat jejak aku bermula. Tempat aku memulakan kehidupan sebelum aku boleh melebarkan Lebensraum aku (Lebensraum in German: Ruang) seperti sekarang.

Sebagai pemegang IC yang nombor tengahnya 05, aku sejak kecil ruang lingkup hidup aku hanya berlegar di sekitar Seremban. Lahirnya aku di Hospital Seremban, dan kemudian dibela oleh atuk dan nenek aku yang tinggal di Senawang.

Aku mula menjadi hamba sistem seawal usia 5 tahun, Iaitu bersekolah di Tadika Kemas Gedung Lalang Ampangan dan kemudiannya memulakan zaman sekolah rendah di Sekolah Kebangsaan Senawang pada tahun 1995. Jadi dari sini cita-cita aku bermula - cita-cita seorang anak muda untuk menjadi apa yang dicita. Kawan-kawan aku ada yang nak jadi doktor, bomba, polis. Aku dulu cita-cita nak jadi Pilot jet pejuang macam dalam cerita Top Gun. Aku juga minat dengan keretapi - dan pernah bercita-cita nak jadi Pilot keretapi.Pun begitu, aku tak pernah pula bercita-cita menjadi seorang Editor TV seperti kerja aku sekarang ni.

Dan dari situ perasaan untuk melebarkan Lebensraum disemaikan. Dan sejak aku darjah satu, mak dengan ayah aku selalu paksa aku belajar dan belajar. Belajar supaya periksa dapat nombor satu. Walaupun hakikatnya sepanjang aku di sekolah rendah kedudukan yang aku ingat paling tinggi aku pernah dapat ialah nombor 8 iaitu semasa aku di darjah 2.

Seingat aku, sekolah aku ada dua sesi dimana darjah 1 sampai 3 akan bersekolah pada waktu petang dan darjah 4 sampai 6 bersekolah waktu pagi. Anyway, semasa aku di darjah 3 aku bersekolah pada waktu petang dan bila hari Jumaat aku rasa seronok sebab aku datang sekolah awal tengahari (kes tak pegi solat jumaat).

Jadi bila gap antara aku datang sekolah dengan waktu loceng start sekolah tu ade lah jugak dalam sejam lebih dan biasanya time-time ni aku akan selalu merayau ke pekan Senawang. Jarak antara sekolah aku dengan pekan koboi tu pun takde la jauh mana and in fact rasanya macam tak sampai 1 KM pun. Just a slight walk and you're there! pekan Senawang - the only town in Senawang yang ada pada masa tu sebelum adanya Dataran Senawang seperti sekarang.

And believe it, despite zaman aku tu memang kecoh cerita pasal orang culik budak bawak gi sempadan dan kemudian di-decapitate atau dipotong sana sini dan diambil organnya. Aku dengan geng-geng aku masa tu agak degil jugak untuk merayau ke tempat asing yang ramai orang bermacam ragam dekat situ dan we are all just 8 or 9 years old back then - and yet we're still feel safer back then compare to zaman sekarang ni.

Pekan Koboi Senawang. Masih sibuk seperti 15 tahun yang dulu


So apa yang ada dekat pekan koboi Senawang ni kalau kau tanya aku? apa yang membuatkan aku terkenangkan tempat ni sampai aku gigih menulis pasal tempat ni? It's all about memories. Sekarang ni kalau kat Twitter atau FB kita akan dapat melihat ramai orang share pasal kenangan zaman kecik dulu-dulu. Those who are born in between mid 80's sampai mid 90's, akan terkenang benda-benda yang diorang enjoy masa kecik be it dari TV Shows, makanan ringan, even permainan time diorang kecik-kecik dulu. 

Aku sendiri despite physically tak aktif bermain masa kecik-kecik dulu, aku still enjoy permainan macam lawan pemadam, main bola sepak pakai tin dan botol air, tutup botol dan macam-macam lagilah. So semuanya tu memories time kita kecik-kecik and they are totally worth to be remembered. 

Anyway aku just nak share cerita pasal aku pergi ke pekan Senawang hari Sabtu tempoh hari. Ceritanya gini, Sabtu lepas shift aku cuti dan kebiasaannya kalau hari Sabtu dan aku cuti biasanya aku memang jarang ada dekat Pulau Carey atau mana-mana tanah jajahan Jawa ni. 

So aku ikut lah mak aku balik kampung kat Seremban macam biasa. Seremban hari itu adalah seperti hari-hari biasa tapi yang luarbiasanya ialah kepanasan melampau yang menyebabkan tekak aku jadi cepat kering serta merta. 

Petang tu, akibat tak tahan panas aku dengan sepupu aku Farid bantai merayau sekitar Senawang untuk mencari Cendol yang ultimate dan mampu membuatkan aku kata WOW!!. Sebenarnya di Negeri Sembilan ni boleh dikatakan banyak jugak port jual Cendol yang dikatakan antara paling sedap kat Malaysia ni. Okeh, ketepikan Leman Dawi yang sudah overrated, di Negeri Sembilan ada banyak lagi port Cendol yang sedap seperti Cendol Rembau, Cendol Pilah (dekat bus stand Pilah, yang ni femes sebelum Leman Dawi lagi), Cendol Haji Shariff di Seremban dan 2 lagi port Cendol yang sedap ialah di sekitar Senawang iaitu Cendol Karim di Kampung Sentosa dan lagi satu adalah di pekan koboi Senawang lama ni.

Destinasi aku petang tu ialah Pekan Senawang lama sebab yang tu paling dekat dengan rumah nenek aku plus tetiba aku diserang kenangan merayau di pekan Senawang masa kecik-kecik dulu. Sepupu aku Farid, kata kat sini Cendol nya jauh lagi sedap daripada Cendol Karim lagipun Cendol Karim memang ramai orang nak pulak petang-petang Sabtu yang maha panas ni. 

Sampai-sampai di pekan Senawang aku jadi terkejut sekejap sebab sekeliling pekan koboi tu dah jauh berubah berbanding belasan tahun yang lalu. Semak samun yang dulunya mengelilingi pekan Senawang kini dah jadi rumah kedai dan yang paling tragis jalan sunyi belakang kedai pekan Senawang yang dulunya seram gila kini dah jadi taman perumahan dah pun semuanya dengan nama pembangunan. 

Anyway aku bukanlah dah langsung tak jejak pekan Senawang lama tu selama berbelas tahun. Cuma kadang-kadang tu aku cuma sepintas lalu je dan tak pernah pun nak teringat-ingat sangat kenangan dulu kala. 

Anyway berbalik kepada cerita Cendol tadi, aku dengan Farid akhirnya hampa sebab kedai Cendol kat pekan Senawang tu tutup pulak hari tu dan akibat aku terlampau gila isim nak carik cendol, kitorang pergi jugak gagahkan diri menuju ke Cendol Karim untuk sekali lagi dihampakan kerana Cendol Karim juga tutup petang Sabtu itu.(Time ni gua saspek semua kedai cendol dekat Seremban dok boikot tutup kedai). Aku dengan Farid end up kembali semula ke pekan Senawang lama dan bantai telan Slurpee yang dibeli dekat 7E sambil mengambil beberapa gambar kenangan.





Pekan Senawang lama masih utuh seperti dulu, masih lejen dan masih sibuk macam aku mula-mula jejak kaki ke sini dulu. Selain dari merayau ke pekan Senawang semasa orang lain tengah solat jumaat, aku ada banyak lagi kenangan lain kat sini. 

Masa aku kecik-kecik dulu, arwah atuk aku selalu jugak bawak aku pegi sini. Kadang-kadang dia bawak aku potong rambut kat sini. Ada satu cerita yang aku ingat, aku ni masa kecik-kecik dulu rambut memang dah panjang. Punyalah panjang sampai kadang-kadang orang tak boleh bezakan yang aku ni lelaki ke perempuan. Dah la rambut panjang, comel pulak tu..kahkahkah!. 

Aku tak ingat ni masa aku nak masuk sekolah ke apa, tapi disebabkan rambut dah panjang gila maka mengikut peruntukan undang-undang sekolah di Malaysia ni makanya wajiblah setiap pelajar lelaki memotong rambut mereka ke paras satu level yang kalau tak disebabkan rambut tu warna hitam, mesti nampak kepala ni bulat je. 

Nak dijadikan cerita aku ni memang tak selesa langsung dengan amoi tu potong rambut aku, so aku asyik struggle manjang. Amoi tu kemain suruh gua diam-diam tapi gua asik pusing-pusingkan kepala sampai amoi tu punya gunting terkena jari dia. End up jari amoi tu berdarah sikit dan tobat atuk gua tak bawak gua potong rambut kat situ lagi dah sampai bila-bila. kehkehkeh!

Pekan Senawang sekarang kebanyakan kedainya dah banyak berubah. Tapi tetap ada yang masih kukuh sampai sekarang. Contohnya ialah kedai nombor ekor yang aku memang ingat dari aku kecik dulu sampai sekarang aku pergi kesana kedai tu masih ada kat situ dan interiornya masih sama.(Kedai nombor ekor pernah pulak interior dia lain dari interior kedai nombor ekor yang lain kan?) Cuma taktaulah kalau owner dia dah bertukar orang lain pulak.

Satu lagi yang aku ingat ialah time bulan puasa dulu kat sini ada tapak bazar ramadhan. Walaupun tak banyak kedai tapi makanan dia boleh tahan layan jugak. Dulu bapak aku suka carik kuih Lopez kat sini, katanya kuih Lopez kat sini original sikit. Selain tu specialty kat bazar sini ialah air tebu dia. Taktaulah nak kata camna, tapi air tebu kat sini best sikit dari tempat lain walaupun zahiriyahnya air tebu rasanya sama je kat mana-mana kedai ye dok?

Sekarang setelah berbelas tahun. Senawang itu sendiri dah jauh berubah dan mungkin sudah terlalu jauh berubah. Sekarang Senawang dah macam satu Bandar mini yang tersendiri. Senang aku katakan, Senawang sekarang sudah boleh jadi port melepak setaraf dan semeriah NZ dan Wangsa Maju di KL. Dataran Senawang sepanjang minggu menjadi port melepak yang sentiasa penuh di hujung minggu. Samaada yang datang tengok bola atau sekadar datang menjamu selera. Either yang datang sorang-sorang, atau yang datang sepasang atau yang datang dengan sedara mara adik abang.

Itu Dataran Senawang. Itu tumpuan penduduk Senawang sekarang. Dan kini Pekan Senawang Lama hanya sebuah pekan kecil. Sebuah kawasan yang hanya dikunjungi penduduk sekitar. Hanya dikunjungi oleh mereka yang nak beli barang harian tanpa perlu ke Tesco, atau mereka yang nak cari Slurpee dekat 7E macam aku tempohari, atau mereka yang nak cari cendol yang indie dan bukan dari nama-nama besar macam Cendol Leman Dawi atau mereka yang kaki nombor ekor judi yang mencari wang daki.

Pekan Senawang Lama. Tetap lejen, tetap ikon, sapa tak boleh lupa Pekan Senawang Lama yang dekat dengan Sekolah Kebangsaan Senawang, bersebelahan Stesyen Minyak Shell dan berdekatan dengan kawasan kilang yang juga menjadi ikon senawang sebuah Bandar satelit Bandar industri yang kini tinggal menjadi sebuah memorabilia untuk dikenang.

2 comments:

alang said...

hahahha.no komen.hahahahahaha.wah...serius mmbngkitkan nafsu berahi nak kembali ke tanah mula seminya tapak kaki.mase tu sendiri jadi saksi bebudak baya kami rase dunia itu luas,berani2 lintas jalan,berani2 curi ikan di kedai cahaya.hahahhah.tq niq!mmg tringat semula atmosfera senwang.garangnye cikgu zaleha dan cikgu chua!hahha

ahmirejones said...

nice one... cari gak gmbr lma senawang... tp x jumpa year 1990-1995... but jumpa this memories bout the old seremban n senawang... thanks bro...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...